Wall Street Perkasa Disuntik Vaksin, S&P Cetak Rekor Tertinggi

Giri Hartomo, Jurnalis · Sabtu 14 November 2020 07:11 WIB
https: img.okezone.com content 2020 11 14 278 2309397 wall-street-perkasa-disuntik-vaksin-s-p-cetak-rekor-tertinggi-MF3I2XcERk.jpg Bursa saham Wall Street ditutup menguat (Foto: Ilustrasi Shutterstock)

JAKARTA - Bursa saham Amerika Serikat (AS), Wall Street menguat pada penutupan perdagangan Jumat waktu setempat (Sabtu pagi WIB).

Penguatan Wall Street ditopang karena investor bertaruh lagi pada saham yang akan mendapat manfaat dari vaksin Covid-19. Dengan adanya vaksin ini diharapkan efektif dan pemulihan ekonomi di tahun depan.

Indeks S&P 500 naik 1,4% menjadi 3.585,15, dan membukukan rekor penutupan tertinggi. Indeks Dow Jones Industrial Average melonjak 399,64 poin, atau 1,4%, ditutup pada 29.479,81. Sementara indeks Nasdaq Composite naik 1% menjadi 11.829,29. Demikian seperti dilansir CNBC, Jakarta, Sabtu (14/11/2020).

The Russell 2000 yang melacak saham-saham kecil melonjak lebih dari 2% ke rekor sepanjang hari dan membukukan penutupan tertinggi pertama sepanjang masa sejak Agustus 2018.

Sementara itu, saham operator kapal pesiar Karnaval naik lebih dari 7%. United Airlines dan Boeing sama-sama naik lebih dari 5%. Disney ditutup 2,1% lebih tinggi didukung angka kuartalan yang lebih baik dari perkiraan. Di tingkat sektor, energi dan industri naik masing-masing 3,8% dan 2,2%, memimpin S&P 500 lebih tinggi. Keuangan naik lebih dari 1%.

Baik indeks Dow dan S&P 500 mencatat kenaikan mingguan yang kuat, didorong oleh berita vaksin Pfizer pada hari Senin bahwa vaksin yang dikembangkannya dengan BioNTech lebih dari 90% efektif dalam uji coba.

Hal ini menyebabkan perputaran ke dalam siklus saham yang akan mendapatkan keuntungan dari kebangkitan ekonomi tahun depan. Investor pun membuang saham teknologi yang tertahan selama pandemi.

Indeks Dow naik 4,1% untuk minggu ini, dan S&P 500 ditutup 2,16% lebih tinggi selama periode waktu tersebut. Nasdaq yang sangat teknis kehilangan 0,6% minggu ini, membukukan kerugian mingguan ketiga dalam empat minggu.

"Berita vaksin positif minggu ini adalah pengubah permainan dalam pandangan kami, karena memungkinkan pasar untuk melihat melalui lonjakan kasus Covid-19 baru-baru ini hingga akhir pandemi yang akan datang dan pembukaan kembali ekonomi yang lebih luas," tulis JPMorgan’s head of macro quantitative and derivatives strategy Marko Kolanovic.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini