Wall Street Melonjak di atas 1% di Tengah Pilpres AS

Fakhri Rezy, Jurnalis · Rabu 04 November 2020 07:01 WIB
https: img.okezone.com content 2020 11 04 278 2303734 wall-street-melonjak-di-atas-1-di-tengah-pilpres-as-TtWOenbZuu.jpg Wall Street (Shutterstock)

NEW YORK - Wall Street ditutup menguat tajam pada perdagangan Selasa (3/11/2020) waktu setempat. Hal ini di tengah pemilihan presiden Amerika Serikat (AS) serta investor menanti paket stimulus ekonomi.

Kepemimpinan Demokrat Joe Biden atas Presiden Republik Donald Trump dalam jajak pendapat nasional telah meningkatkan ekspektasi untuk hasil yang menentukan. Serta, paket stimulus pasca pemilihan yang akan memenuhi janji Biden tentang belanja infrastruktur.

 Baca juga: Wall Street Menguat Menyambut Bulan Pemilihan Presiden AS

Melansir Reuters, Jakarta, Rabu (4/11/2020), Dow Jones Industrial Average. DJI naik 554,98 poin, atau 2,06% menjadi 27.480,03, S&P 500 naik 58,92 poin, atau 1,78%, menjadi 3.369,16 dan Nasdaq Composite menambahkan 202,96 poin, atau 1,85%, menjadi 11.160,57.

Wall Street ditopang oleh 10 sektor S&P 500 yang menguat. Dipimpin oleh sektor keuangan dan industri yang masing-masing naik lebih dari 2%.

 Baca juga: Wall Street Anjlok Diserang Aksi Ambil Untung

Namun, tidak semua analis sektor saham yang diidentifikasi sebagai pemenang dari kampanye Demokrat. Hal ini terlihat dengan saham di sektor ganja dan perusahaan energi terbarukan lebih rendah.

Demokrat juga disukai untuk muncul dari 14 pertarungan Senat AS yang diperebutkan dengan kontrol penuh dari Kongres, meskipun hasil akhir dari setidaknya lima dari kontes tersebut mungkin tidak tersedia selama berhari-hari, atau berbulan-bulan dalam beberapa kasus.

Beberapa analis mengatakan kenaikan kuat pasar juga mencerminkan rebound dari aksi jual pekan lalu. Persentase penurunan mingguan terbesar untuk S&P 500 dalam lebih dari tujuh bulan.

"Tampaknya jajak pendapat telah menyempit sehingga sedikit lebih sulit bagi Biden, tetapi reaksi pasar seperti sekarang memberi tahu saya bahwa pasar berpikir kita akan mendapatkan resolusi dengan cukup cepat," kata Randy Frederick, wakil presiden perdagangan dan turunannya untuk Charles Schwab di Austin, Texas.

Pada Malam Pemilu 2016, indeks saham berjangka AS anjlok karena terlihat jelas bahwa Trump dapat meraih kemenangan yang mengecewakan melawan Demokrat Hillary Clinton. Tolok ukur S&P 500 sejak itu naik 55% karena tarif pajak Trump yang lebih rendah meningkatkan laba perusahaan dan pembelian kembali saham.

Beberapa orang memandang perlombaan di negara bagian yang diperebutkan dengan panas cukup dekat sehingga Trump dapat mengumpulkan 270 suara Electoral College yang dia butuhkan untuk tinggal di Gedung Putih empat tahun lagi.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini