Akhir Virus Korona Terjawab, Dolar AS Langsung Strong

Taufik Fajar, Jurnalis · Kamis 13 Februari 2020 08:53 WIB
https: img.okezone.com content 2020 02 13 278 2167677 akhir-virus-korona-terjawab-dolar-as-langsung-strong-MTbB11vqMV.jpg Dolar AS (Foto: Okezone.com/Shutterstock)

NEW YORK - Kurs dolar Amerika Serikat (AS) menguat pada perdagangan Rabu waktu setempat dengan naik ke level tertinggi lebih dari dua tahun terhadap euro. Hal ini dikarenakan investor memasukkan lebih baik uang ke pasar saham AS di tengah meningkatnya optimisme ekonomi karena virus korona (Covid-19) akan diatasi.

Baca Juga: Dolar AS Bersinar di Tengah Wabah Virus Korona

Tercatat, China melaporkan jumlah kasus baru virus korona terendah dalam dua minggu yang diperkuat dengan prediksi penasihat medis senior Beijing bahwa wabah virus korona di China  berakhir pada April. Kendati demikian, kekhawatiran penyebaran virus korona lebih lanjut tetap diawasi.

"Pasar cukup yakin bahwa China akan dapat mengendalikan virus, meskipun mungkin perlu waktu," kata kepala penelitian global G10 FX di Standard Chartered di New York Steve Englander seperti dilansir Reuters, Jakarta, Kamis (13/2/2020).

Baca Juga: Virus Korona Mereda, Wall Street Cetak Rekor Baru

"Fakta bahwa sepertinya tidak mematikan di luar China adalah sesuatu yang menenangkan pasar," tambahnya.

Investor juga tumbuh lebih nyaman dengan risiko pada pandangan bahwa bank sentral kemungkinan akan menyediakan akomodasi yang meningkat jika virus korona membahayakan ekonomi global.

Pada hari Selasa, Ketua Federal Reserve Jerome Powell mengatakan kepada Kongres bahwa ekonomi AS berada di tempat yang baik, bahkan ketika ia mengutip ancaman coronavirus dan beberapa kekhawatiran jangka panjang.

Dolar naik 0,26% terhadap yen Jepang menjadi 110,06 yen. Euro melemah 0,41% terhadap greenback menjadi USD1,0863, level terendah sejak Mei 2017.

Greenback telah menguat terhadap euro karena data ekonomi menunjukkan prospek ekonomi yang lebih cerah untuk Amerika Serikat daripada zona euro.

"Data ekonomi AS masih lebih unggul dari ekonomi lain dan kesenjangan pertumbuhan dengan seluruh dunia tetap besar," kata manajer portofolio Dana Neuberger Berman Macro Opportunities FX Fund Ugo Lancioni.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini