The Fed Pangkas Suku Bunga, Dolar AS Melesat

Dani Jumadil Akhir, Jurnalis · Kamis 19 September 2019 08:34 WIB
https: img.okezone.com content 2019 09 19 278 2106651 the-fed-pangkas-suku-bunga-dolar-as-melesat-h3mwP0RBqB.jpg Dolar AS Menguat (Foto: Okezone.com/Shutterstock)

JAKARTA - Kurs dolar Amerika Serikat (AS) bergerak menguat terhadap sekeranjang mata uang pasca-The Fed memangkas suku bunga acuannya 25 basis poin seperti yang diharapkan para investor. Penurunan suku bunga ini untuk mengantisipasi dampak perlambatan ekonomi global.

 Baca Juga: The Fed Pangkas Suku Bunga untuk Kedua Kalinya Tahun Ini

Greenback menyentuh level tertinggi pada tujuh minggu sebesar 108,47 terhadap yen Jepang dan berdiri tepat di perdagangan Asia. Dolar juga naik terhadap franc Swiss, mencapai tertinggi tiga bulan, dan naik terhadap mata uang utama lainnya.

Ketua Fed Jerome Powell menggambarkan prospek ekonomi AS yang menguntungkan dan tingkat suku bunga sebagai asuransi. Dia tidak mengesampingkan akan memangkas suku bunga acuannya lagi, tetapi pernyataannya tidak terlalu dovish karena pasar berharap yang mengangkat hasil obligasi dan dolar.

 Baca Juga: Wall Street Galau Pasca-The Fed Turunkan Suku Bunga

Nilai Tukar Rupiah terhadap Dolar AS Menguat 14 Poin

Proyeksi yang diterbitkan oleh The Fed menunjukkan para pembuat kebijakan, suku bunga yang diharapkan untuk tetap berada dalam kisaran baru sampai tahun 2020, sementara pasar berjangka telah menghargai setidaknya pemotongan lain.

"Dalam jangka pendek, pemotongan hawkish ini masih harus melihat tawaran dolar dengan baik, mengingat jalur suku bunga yang digariskan oleh The Fed tidak dekat dengan harga ke pasar," kata ahli strategi makro di BNY Mellon, John Veils.

 Nilai Tukar Rupiah terhadap Dolar AS Menguat 14 Poin

"USD masih merupakan mata uang dengan imbal hasil tertinggi di dunia G10, tanda bahwa itu juga rumah yang paling tidak menarik di lingkungan yang semakin suram,"

Dolar naik 0,3% terhadap euro setelah keputusan Fed dan mantap di level USD1,1027 (0,8841 pound) pada hari Kamis. Itu memberi beberapa keuntungan pada pound untuk menahan sekitar USD1,2468.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini